Mengapa harus Angkat senjata Nak mintak Riau Istimewa, Kalau dulunya Negeri ini sudah Teristimewa

Mengapa harus Angkat senjata Nak mintak Riau Istimewa, Kalau dulunya Negeri ini sudah Teristimewa

Foto: Ist, Ilustrasi :RBS Siak

RANAHRIAU.COM- Melayu merupakan Ras terbesar ke dua setelah Jawa , oleh karena itu wajar kalau Bahasa Melayu dipakai sebagai Bahasa persatuan di Negara Republik Indonesia ini , lagi pula saat itu masyarakat Melayu hidup di belahan pesisir pantai, mereka banyak menempati wilayah pesisir Sumatra, kepulauan sekitar Selat Malaka, pesisir Kalimantan, pesisir Sulawesi, pesisir Kepulauan Maluku, dan Pesisir Jawa. Wilayah pesisir memungkinkan berbagai pertemuan antarbudaya. Meski begitu, masih tetap terlihat kekhasan budaya pesisir yang mirip satu sama lain, maka memudah kan saling berinteraksi sesama mereka .

Pada tahun 1723 - 1746 Tersebutlah Yang di Pertuan Besar Sultan Abdul Jalil Rahmad Syah atau dikenal dengan panggilan Raja Kecik dari Johor dan  kemudian mendirikan Kesultanan Siak Sri Inderapura di Buantan Siak, setelah tanggal 21 Maret 1717, tahta kerajaan Johor jatuh ke tangan Raja Kecik karena tidak adanya perlawanan  dari kerajaan Johor. Maka Sultan Abdul Jalil Riayat Syah turun Tahta dan menyerahkan dirinya dengan datang kepada Raja Kecik tanpa senjata serta menerima nasibnya , disebabkan tidak ada kesempatan untuk melarikan diri. Pada masa Sultan ke-11 yaitu Yang di Pertuan Besar Sultan Assayaidis Syarief Hasyim Abdul Jalil Syaifuddin yang memerintah pada tahun 1889-1908, dibangunlah istana yang megah terletak di kota Siak dan istana ini diberi nama Istana Asseraiyah Hasyimiah yang dibangun pada tahun 1889.

Dari sekelumit Dari Cerita Kesejarahan diatas, tampak Jelas dan nyata bahwa Kerajaan Siak Sri Indrapura sudah teruji kemampuan strategi perang dijaman Raja Kecik dan strategi Ekonomi pada masa keemasannya hingga ke mancanegara dibawah pimpinan Yang Di Pertuan Besar Sultan Assayaidis Syarif Hasyim dan Berturunlah  selanjutnya tahta Kesultanan kepada  Ananda beliau Yang di Pertuan Besar Sultan Assayaidis Syarif Qassim II. Apatah lagi Beliau sangat kental dengan anutan agama nya sehingga Beliau terkesan wara' atau  menjauhkan diri dari dosa, maksiat dan perkara syubhat, dengan Bijak dan jiwa patriotik serta ikhlas Beliau memberikan bantuan berupa modal Harta berupa sejumlah Uang senilai 13 juta gulden setara dengan 214,5 juta gulden atau 120,1 juta USD atau Rp 1,47 trilyun secara sukarela demi menghidupi Negara Indonesia saat itu yang tidak memiliki apapun ibarat bayi yang baru lahir dan sangat membutuhkan asupan susu dari ibunya , maka melalui Presiden Soekarno bantuan itu di serahkan.

Provinsi Riau sudah sangat banyak menyumbang kepada NKRI , Mulai dari Sumbangan Harta dari Sultan Siak, Bahasa Melayu sebagai Bahasa Persatuan Indonesia , Devisa Negara melalui Hasil Alam ( Minyak Bumi, Hutan, Laut dan Minyak Sawit dll ), maka Sudah Sepantasnya Republik Indonesia  wajib utk menjadikan Provinsi Riau ini menjadi Daerah Istimewa atau PRO-RI(PROvinsi Riau Istimewa) terkait hal itu apabila kita kembali melihat kebelakang pada dahulunya  SIAK SRI INDRAPURA adalah Swapraja atau Istimewa maka tak ada alasan lagi jikalau RIAU MENUNTUT untuk kembali di berikan Ke-ISTIMEWAAN .

Berdasarkan dari fakta Sejarah diatas maka sudah begitu besarnya Sultan Siak menanam Budi pada Negara dan Negeri ini maka tidak berlebihan apa yg di tuntut masyarakat Riau tersebut di Wujudkan. Hingga Saat ini masyarakat Riau seperti merasakan ayam mati di lumbung padi. "Ade pulak yang punye Sumber Daya Alam kite, tapi bisa pulak pusat yang membagikannye " itu pulak yang di cakap adil....

Penulis : H. Tengku Syed Muhammad Amin Bin Tengku Syed Ibrahim Bin Tengku Syed Abu Bakar Bin Tengku Bagoes Syed Toha, Zuriat dari Yang di Pertuan Besar Sultan Syarif Qassim

Editor : Abdul
Komentar Via Facebook :