Cerita Kolonel Inf. Ely Hasudungan Limbong Bersama Keluarga Penuh Makna

Cerita Kolonel Inf. Ely Hasudungan Limbong Bersama Keluarga Penuh Makna

JAKARTA, RANAHRIAU.COM - Dalam lebih dari 30 tahun bekerja mengabdi sebagai TNI berpangkat Kolonel dari Korps Infanteri. Ely Hasudungan Limbong, S.Sos, M.M., Akademi Militer 1993 ini secara konsisten dan berprinsip melaksanakan tugas dan tanggung jawab di bawah aturan terutama berhubungan dan menghadapi tantangan dan hambatan dengan kedisiplinan, kesetiaan, dan kebutuhan psikologis.

Ini adalah keterampilan yang pernah dimiliki Kolonel Inf. Ely Hasudungan Limbong, S.Sos, M.M. untuk kita memahami konsep ini sangat menarik. Berbagai riwayat penugasan operasi telah dilalui, seperti operasi Seroja, Pamtas Malindo, Aceh, Dharma Nusa serta riwayat penugasan luar negeri di Singapura.

Tidak peduli seberapa berat tugas atau seberapa besar backlog, setiap proses telah dilalui, dapat diprediksi, dan dikuasai untuk menemukan proses dan pemberdayaan dan mempertahankan jalan hidup yang stabil di dunia yang kompleks. Semua itu berkelanjutan, pemeliharaan adalah tugas yang sulit. Selain itu, seperti makan dengan baik dan tetap bugar, ini adalah cara hidup yang membutuhkan pemantauan dan upaya terus-menerus sampai menjadi mendarah daging yang memuaskan merupakan bagian integral dari proses organisasi. 

Orang-orang di bengkel sering berkata kepada saya, “Saya ingin mengatur, saya mencoba untuk mengatur, tetapi saya selalu merasa bahwa saya harus melakukan hal-hal yang lebih penting dengan waktu saya, menelepon pelanggan, menghadiri rapat, pergi ke seminar, menulis lamaran, menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman, bersantai, bahkan mengejar waktu tidurku.”

Hal ini diceritakan Kolonel Ely Hasudungan Limbong, S.Sos, M.M. saat bersama keluarga (Om dan Tante) kepada media ini, kehidupan saat ini bergerak lebih cepat daripada lima puluh tahun yang lalu dan akan terus bertambah cepat di tahun-tahun mendatang, memberi kita lebih banyak peluang dan tuntutan yang semakin besar atas waktu dan kemampuan kita untuk membuat pilihan. Dalam lingkungan seperti ini, mereka yang terorganisir akan berkembang. Mereka yang tidak teratur akan merasa kewalahan, tidak yakin ke mana harus berbelok, dan menggelepar.

Kapan kita siap untuk diorganisir, kapan saatnya menyelam dan melakukan apa pun yang bisa dengan tips cerdas, teknik cerdas, dan wadah manis untuk beberapa langkah yang harus dilalui terlebih dahulu untuk mengetahui mana yang tepat dan mengalami momen harapan, ketika kenyataan tenggelam dalam informasi itu dan benda-benda masih jatuh melalui celah-celah, berpikir, berhubungan dengan dunia, mengatur kecepatan diri sendiri, beroperasi, atau indra visual gambaran total diri yang pada akhirnya harus dimiliki berdasarkan kepribadian, kebutuhan, dan tujuan spesifik. 

"Untuk melihat gambaran besar, bukan satu bagian kecil dari bingkai, sehingga desain akan lengkap. Ini adalah proses pengasuhan yang membantu fokus untuk menemukan apa yang penting dan membuatnya lebih mudah diakses, daripada memaksa untuk membuang sebanyak mungkin dan mengatur apa yang tersisa," kata Limbong.

Berarti memperhatikan baik-baik hambatan, sehingga pasti mencapai garis finish, tidak berhenti di tengah jalan. Dan itu berarti mengatur sebelum membeli unit penyimpanan baru yang mewah atau wadah yang keren, sehingga pembelian akan memiliki makna dan cocok dengan kebutuhan khusus untuk dapat menemukan solusi yang tepat, menang satu demi satu dengan ketenangan dan kepercayaan diri yang sempurna untuk mendapatkan dan menjaga diri di jalur. 

Kita berkembang pada interaksi manusia, ide, pemecahan masalah, dan bersemangat untuk bekerja merupakan tugas memberi energi dan kepuasan. Dapat menghadapi tantangan kehidupan mana pun dan mencapai yang langgeng, melihat situasi saat ini, ke mana, apa yang menahan, dan mengapa penting untuk sampai ke sana, untuk transformasi mewujudkannya akan memulai petualangan hebat selamanya. Ini hanya membantu merangsang pemikiran sendiri. Sekarang mari kita lakukan.

"Kamu bisa memperbaikinya karena kamu tahu apa yang rusak." Itu adalah memahami penyebabnya sebelum mencari obatnya. Ini sebenarnya langkah yang cukup logis. Lagi pula, bukankah itu cara kita menghadapi semua masalah hidup? Jika merasa tidak enak badan, pergi ke dokter dan menjelaskan gejalanya. Katakanlah sakit kepala dan sakit perut. Dokter tidak hanya secara otomatis meresepkan pereda nyeri dan antasida. Dia tahu gejala mungkin disebabkan oleh berbagai kondisi dan penyakit, mulai dari stres hingga keracunan makanan hingga sesuatu yang lebih serius. Dokter mengajukan lebih banyak pertanyaan, memeriksa, dan menjalankan tes diagnostik untuk menentukan penyakit.

Hanya setelah ujian eksplorasi ini pengobatan akan ditentukan; jika tidak, obatnya mungkin hanya menutupi penyakit, situasi berbahaya yang dapat menyebabkan pelarian hubungkan kondisi. Kita perlu mengidentifikasi penyebabnya sebelum mencari solusi. Ini termasuk TNI PRIMA (Profesional, Responsif, Integratif, Modern, Adaptif) profesional adalah menemukan bahwa meskipun banyak kekacauan mungkin terlihat sama, akar masalahnya jarang sama.

Ada banyak gangguan yang menghalangi kita untuk mencapai impian kita. Bahkan lebih sulit untuk menyelesaikan tugas kita ketika mereka tidak memberi kita kegembiraan sama sekali. Tetapi kunci kesuksesan adalah disiplin diri. Kita perlu melatih diri kita untuk melihat gambaran besarnya. Memperoleh dan memperkuat kebiasaan baik akan membuka pintu bagi banyak kesempatan. Pada akhirnya, kita pasti akan menuai.

Mempelajari sesuatu yang berharga dan melakukannya dengan cepat tidak harus terbatas pada sekelompok jenius yang sempit. Ini adalah proses yang dapat diterima oleh siapa pun. Hanya saja kebanyakan orang tidak pernah melakukannya karena mereka tidak pernah memiliki pedoman untuk menunjukkan caranya. Sampai sekarang. Akhirnya, pembelajaran yang mendalam adalah mungkin. Dengan cerita dan strategi yang dibagikan ini, akan memiliki pengetahuan. Yang tersisa hanyalah mengambil tindakan.* (Rilis)

Editor : RRMedia
Komentar Via Facebook :