Musyawarah para Pemuka Agama untuk Kerukunan Bangsa

Musyawarah para Pemuka Agama untuk Kerukunan Bangsa

Jakarta, RanahRiau.com- Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban (UKP-DKAAP) menyelenggarakan Musyawarah Besar Pemuka Agama untuk Kerukunan Bangsa di Grand Sahid Jaya, Jakarta pada 8-10 Februari 2018. Musyawarah Besar Pemuka Agama akan membahas tujuh bahan pokok kerukunan bangsa.

"Pertama, akan membahas pandangan dan sikap umat beragama tentang NKRI berdasarkan Pancasila. Kedua, membahas pandangan dan sikap umat beragama tentang Bhineka Tunggal Ika," kata UKP-DKAAP, Prof Din Syamsuddin saat pidato sambutan pembukaan Musyawarah Besar Pemuka Agama untuk Kerukunan Bangsa di Grand Sahid Jaya, Kamis (8/1).

Ketiga, membahas pandangan dan sikap umat beragama tentang pemerintahan yang sah hasil pemilu demokratis berdasarkan konstitusi. Keempat, prinsip-prinsip kerukunan antar umat beragama. Kelima, etika kerukunan intra agama. Keenam, membahas penyiaran agama dan pendirian rumah ibadah. Ketujuh, rekomendasi tentang faktor-faktor non agama yang mengganggu kerukunan antarumat beragama.

Din menerangkan, forum tersebut dimaksudkan sebagai ajang silaturrahmi dan dialog dari hati ke hati para pemuka agama-agama. Untuk membahas masalah-masalah yang ada guna mewujudkan kerukunan bangsa.

"Sebenarnya kerukunan bangsa relatif baik, ditandai dengan terjaganya stabilitas nasional yang kondusif, hubungan antarumat beragama yang positif dan dinamis. Memang kita tidak boleh menutup mata akan adanya ketegangan dan potensi konflik," ujarnya.

Menurutnya, konflik antar umat beragama biasanya tidak disebabkan oleh faktor agama. Tetapi oleh faktor-faktor non-agama seperti kesenjangan sosial, ekonomi, politik. Agama kemudian dijadikan sebagai faktor pembenaran terhadap faktor-faktor non agama tersebut.

Musyawarah Besar Pemuka Agama diikuti oleh 450 pemuka dari berbagai agama, baik dari pusat maupun daerah. Peserta berasal dari beragam latar belakang lembaga keumatan, universitas, organisasi kemasyarakatan dan para cendekiawan. Musyawarah Besar Pemuka Agama ini mengusung tema Rukun dan Bersatu, Kita Maju.

Pembukaan Musyawarah Besar Pemuka Agama untuk Kerukunan Bangsa dihadiri oleh perwakilan dari Majelis Ulama Indonesia (MUI), Persekutuan Gereja-gereja Indonesia (PGI), Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI), Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi) dan Majelis Tinggi Agama Khonghucu Indonesia (Matakin) serta Ormas-ormas Islam.


Sumber Republika.co.id
 

Editor : RRMedia
Komentar Via Facebook :