Pakar Sebut Kini Ada Pergeseran Peran Chief Financial Officer akibat Pandemi

Pakar Sebut Kini Ada Pergeseran Peran Chief Financial Officer akibat Pandemi

RANAHRIAU.COM- Survei terbaru dari lembaga penganalisa keuangan Grant Thornton menunjukkan terjadinya perubahan signifikan di antara para CFO (Chief Financial Officer), baik secara pribadi maupun peran divisi keuangan yang mereka pimpin. Pandemi Covid-19 telah memaksa CFO lebih fokus lagi pada peran mereka sebagai agen perubahan dan juga ahli strategi untuk mencari cara baru dalam memanfaatkan otomatisasi, outsourcing, dan efektivitas divisi keuangan dalam tanggung jawab mereka. 

Menurut Legal Partner Grant Thornton Indonesia Kurniawan Tjoetiar, perubahan tersebut menuntut adanya lebih banyak inisiatif untuk lebih dapat memahami, mengatur, dan memanfaatkan divisi keuangan yang mereka pimpin. Hasil dari survei CFO Report 2020 oleh Grant Thornton menunjukkan adanya kesenjangan antara target yang harus dicapai dengan kemampuan CFO dalam berinovasi. Berfokus pada inovasi mikro yang menggabungkan Sumber Daya Manusia, proses dan teknologi ke dalam model strategi baru, dinilai dapat membantu mereka agar terus memajukan kinerja perusahaan bahkan selama pandemi.

Kurniawan mengungkapkan, Grant Thornton telah melakukan survei CFO tahunan pada Februari 2020, tetapi karena pandemi Covid-19 menyebabkan perubahan signifikan terkait strategi di berbagai organisasi maka survei untuk para CFO kembali diadakan pada bulan Mei 2020. 

Hasil survei di bulan Februari 2020 menunjukkan bahwa tanggung jawab CFO dibagi dalam peranan yang seimbang sebagai ahli strategi, agen perubahan dan yang menggawangi kinerja keuangan perusahaan. Namun, saat krisis COVID-19 semakin memburuk, peran para CFO bergeser ke arah ahli strategi dan agen perubahan, dan lebih sedikit sebagai penjaga gawang keuangan perusahaan.

Menurut dia, selama pandemi, CFO kini dapat secara efektif menjaga akuntabilitas perusahaan untuk seluruh fungsi keuangan sambil mencari peluang-peluang untuk menghasilkan imbal balik tertinggi bagi perusahaan. Dalam survei tersebut, Grant Thornton juga berbagi empat cara agar CFO dapat mempertimbangkan opsi yang bisa digunakan semasa pandemic untuk menegaskan peranan mereka di masa mendatang.

Pertama, pendelegasian. Delegasi dapat dimulai sesederhana dari tugas akuntasi tertentu atau dari perubahan struktural secara permanen. Misalnya, kata dia, fungsi akuntansi dan pelaporan dimasukkan ke dalam peran ‘controller’, sedangkan posisi baru seperti ‘risk management officer’ dapat mengambil peran CFO sebagai yang menggawangi keuangan perusahaan. 

Kedua, otomatisasi.  "CFO yang menggunakan software dengan hasil forecasting lebih cepat, telah merasakan langsung bagaimana teknologi mampu membuat kontribusi mereka menjadi lebih signifikan. Inovasi serta proses transformasi memudahkan CFO untuk fokus pada business-critical area," kata dia di Jakarta, Selasa (27/10/2020). 

CFO juga perlu memanfaatkan kemampuan serta pengetahuan teknologi dari karyawan baru mereka yang mungkin saja dapat membawa hal baru yang berguna bagi perusahaan. 

Selanjutnya, pelatihan. Untuk sepenuhnya mengembangkan potensi tim, CFO dapat memberikan program pelatihan untuk berbagai peran maupun kompetensi yang bersifat prioritas. Mengembangkan staf lain untuk memikul tugas seperti standarisasi proses kepatuhan dan menanamkan kontrol pencegahan juga akan memungkinkan CFO untuk dapat berkonsentrasi pada strategi.

Keempat, kata Kurniawan, outsourcing. Jajaki kemungkinan melakukan alih daya fungsi tertentu yang sifatnya berulang dan sangat transaksional. Ini tidak hanya dapat membantu CFO agar tidak lagi disibukkan dengan berbagai tugas dengan prioritas rendah, tetapi juga dapat meningkatkan kepuasan kerja dengan menghilangkan tugas berulang untuk staf keuangan. Area yang dapat dipertimbangkan antara lain, rekonsiliasi akun, pemrosesan hutang akun, dan penyusunan pelaporan menurut undang-undang.

"Dengan penggabungan efektif antara teknologi, alih daya dan inovasi, serta memanfaatkan rangkaian kompetensi secara luas dan lengkap dalam perusahaan, setiap CFO dapat menyesuaikan strategi yang memungkinkan mereka untuk fokus pada business-critical area namun tetap memastikan akuntabilitas organisasi untuk fungsi keuangan berjalan lancar di tengah pandemi,” papar dia.

“Melihat PSBB yang sudah berulang beberapa kali di Indonesia, kebijakan strategis dari pemimpin perusahaan akan menentukan masa depan perusahaan tersebut. Kami menegaskan CFO memegang peranan ‘new normal’ yang penting. Bukan tidak mungkin restrukturisasi tanggung jawab dan fokus, para CFO di Indonesia sangat mungkin menciptakan ‘new normal’ terbaik bagi perusahaannya,” kata Kurniawan menambahkan.
 

Editor : Abdul
Sumber : republika.co.id
Komentar Via Facebook :

BERITA TERKAIT :