Serial Musikal Nurbaya, Manjakan telinga dengan Musikalisasi dialog

Serial Musikal Nurbaya, Manjakan telinga dengan Musikalisasi dialog

Siapkah aku membuka cerita lama yang sudah ku kubur mati di dalam tanah?
Nurbaya, apa gerangan yang dapat ku kata setelah sekian lama..
Dapatkah ku berlalu tanpa bertutur kata pada Nurbaya?
(Samsul Bahri - Serial Musikal Nurbaya)

JAKARTA, RANAHRIAU.COM- Petikan lagu yang menggambarkan kebimbangan Samsul Bahri yang baru saja kembali dari sekolahnya di luar negeri ini membuka episode 4 Serial Musikal Nurbaya yang ditayangkan pada Kamis, 22 Juli 2021 di YouTube Indonesia Kaya. Selain jalan cerita yang melegenda, serial musikal  yang dipersembahkan oleh www.indonesiakaya.com bekerja sama dengan Garin Nugroho, kelompok Teater Musikal Nusantara (TEMAN), dan BOOW Live ini menyajikan perpaduan keindahan visual, akting memukau yang dibalut dengan komposisi musik yang memanjakan mata dan telinga para penikmat seni yang menyaksikan.

Sejak meluncurkan episode pertamanya pada 1 Juli 2021 yang lalu, Serial Musikal Nurbaya yang terinspirasi dari novel Sitti Nurbaya: Kasih Tak Sampai karya Marah Rusli ini mendapat apresiasi yang luar biasa dari masyarakat Indonesia. “Kami sangat berterima kasih pada para penikmat seni yang sangat antusias menyaksikan Serial Musikal Nurbaya. Hingga kini, 4 episode yang telah ditayangkan sudah disaksikan oleh lebih dari 3 juta penonton di setiap episodenya. Ini tidak lepas dari dukungan teman-teman media yang juga turut menyebarkan informasi sehingga semakin banyak masyarakat yang mengetahui serial musikal ini. Hal ini juga menumbuhkan semangat bagi para pekerja seni untuk terus berproses dan berkarya di tengah pandemi,” ujar Renitasari Adrian, Program Director www.Indonesiakaya.com.

Musik menjadi bahasa universal yang menghidupkan dialog demi dialog dalam setiap adegan yang ditampilkan dalam 6 episode serial musikal yang ditayangkan setiap Kamis pukul 19.00 di kanal YouTube Indonesia Kaya. Paduan harmonis antara visualisasi dan musik pengiring cerita menjadikan produksi ini kaya makna. Terdapat sekitar 23 lagu yang ditampilkan untuk keseluruhan episode Serial Musikal Nurbaya ini kental dengan pengaruh musik Minang dan pop era 70-an, seperti ada dalam lagu Harta, Tahta, Nurbaya dan Takdir dan Pilihan. Selain itu ada juga genre musik dangdut yang merupakan akulturasi musik Melayu dan India pada lagu Etek Rahma.

“Novel Sitti Nurbaya karya Marah Rusli menjadi inspirasi utama saya untuk menyusun komposisi musik dan aransemen produksi ini. Tapi saya juga mendapat banyak masukan dari penulis naskah, sutradara, tim Indonesia Kaya dan teman-teman lainnya untuk memperkaya unsur musik Serial Musikal Nurbaya ini. Untuk komposisi musik dibutuhkan waktu sekitar 2 bulan dan untuk aransemen sekitar 4 bulan. Bagi saya, seluruh proses ini sangat mengharukan karena bisa bertemu orang-orang luar biasa yang tergabung dalam produksi ini dan sangat mengapresiasi www.indonesiakaya.com yang berani mengambil resiko untuk memproduksi serial musikal di masa pandemi ini,” ujar Ivan Tangkulung yang berperan sebagai Komposer Musik.

“Audio dan visualisasi yang menarik menjadi hal wajib yang harus diutamakan dalam medium komunikasi yang ada saat ini. Ke depannya setelah keenam episode ditayangkan melalui YouTube IndonesiaKaya, kami akan meluncurkan playlist dari lagu-lagu dalam Serial Musikal Nurbaya ke beragam platform seperti kanal YouTube kami dengan format audio dan video, YouTube Music, Apple Music, Spotify, JOOX, Deezer, Amazon, dan masih banyak lagi. Selain itu, seluruh episode dari Serial Musikal Nurbaya juga dapat disaksikan di Mola TV yang rencananya akan akan rilis di bulan September tahun ini dalam format film. Kami harap dengan hadirnya Nurbaya dalam layanan multiplatform ini dapat melahirkan penikmat seni dan pecinta budaya Indonesia yang baru,” tambah Renitasari. 

Selain Nurbaya, Samsul Bahri, dan Tuan Meringgih yang menjadi karakter utama, ada banyak karakter-karakter menarik, antara lain Nola Be3 sebagai Etek Rahma, Galabby sebagai Isabella, dan Beyon Destiano sebagai Lakeswara. Nola Be3 mengungkapkan “Sebagai urang Minang, saya bersyukur dan tersanjung sekali diberi kesempatan dan kepercayaan mengambil bagian di Serial Musikal Nurbaya untuk berperan sebagai Etek Rahma, si antagonis. Ini pengalaman seru untuk berproses dan berkarya selama pandemi bersama orang-orang luar biasa. Semoga tayangan ini dapat menghibur dan membuat kesan yang manis di hati pecinta cerita rakyat dan semua urang awak.”

Diproduseri oleh Bayu Pontiagust, proyek ini menggabungkan teknik panggung dan teknik film dengan arahan Venytha yang berperan sebagai sutradara teater dan Naya Anindita sebagai sutradara film. Ivan Tangkulung sebagai komposer musik, Andrea Miranda dan Gabriel Harvianto sebagai pelatih vokal merupakan sosok di balik musik dan lagu-lagu yang memanjakan telinga. 

Sutradara Teater Serial Musikal Nurbaya, Venytha Yoshiantini mengungkapkan, “Serial Musikal Nurbaya merupakan wadah untuk berkreasi dan menuangkan kreativitas di tengah keterbatasan yang ada bagi saya, para peserta dan juga tentunya semua pihak yang terlibat dalam produksi ini. Dalam produksi serial musikal ini, saya berkolaborasi dengan Naya Anindita selaku sutradara film untuk memadukan pertunjukan teater dan juga film agar dapat memberikan visualisasi yang menarik di tiap episodenya bagi para penikmat seni. Semoga ke 6 episode dari Serial Musikal Nurbaya dapat menghibur dan juga menginspirasi para penikmat seni.”

***
Tentang www.indonesiakaya.com
www.indonesiakaya.com merupakan portal informasi budaya Indonesia bertujuan memperkenalkan dan memberikan pengetahuan tentang kekayaan kebudayaan yang dimiliki Indonesia. Dalam portal ini, masyarakat bisa mendapatkan informasi tentang kekayaan yang dimiliki Indonesia dalam bentuk artikel, foto dan video.

Dari tahun 2011 silam sampai sekarang, www.indonesiakaya.com memiliki sekitar 2.000 informasi budaya yang terbagi menjadi empat elemen, yaitu pariwisata yang mengulas informasi keindahan objek wisata yang ada di Indonesia, kesenian yang membahas seni budaya Indonesia seperti seni pertunjukan atau kerajinan tangan, tradisi yang membahas jenis-jenis ritual, perayaan dan adat istiadat di daerah-daerah Indonesia, dan kuliner yang memuat kekayaan makanan tradisional Indonesia.

www.indonesiakaya.com juga merupakan rumah digital bagi program-program lainnya, seperti Galeri Indonesia Kaya, Ruang Kreatif, Taman Indonesia Kaya, Indonesia Menari dan berbagai kegiatan budaya lainnya. Selama masa pandemi COVID-19, www.indonesiakaya.com juga senantiasa menghadirkan berbagai kegiatan menarik bagi para penikmat seni yang sedang di rumah. Mulai dari menari lewat  Ruang Kreatif #MenariDiRumahAja, menulis prosa lewat Ruang Kreatif #ProsaDiRumahAja, menulis puisi lewat #PuisiDiRumahAja, menulis ide kreatif lewat Workshop Online Ruang Kreatif dan juga menyaksikan rekaman pertunjukan teater di rumah secara streaming lewat #NontonTeaterDiRumahAja.

Untuk informasi lebih lanjut:
IMAGE DYNAMICS
Ima Silaban     #0812 9055 4435  (ima.silaban@imagedynamics.co.id)
Tisiana        #0812 1869 9177  (tisiana@imagedynamics.co.id)
 

Editor : Abdul
Sumber : Rilis
Komentar Via Facebook :

BERITA TERKAIT :